batak itu keren

Posts Tagged ‘tobalover

Untuk memberi kesempatan kepada lebih banyak peserta, Lomba Karya Tulis TobaLover–yang sedianya berakhir 28 Oktober 2009, telah diperpanjang waktunya hingga akhir 30 November 2009.  Pengumuman pemenang akan dilakukan pada tanggal 15 Desember 2009, sementara penyerahan hadiah akan dilaksanakan 21 Desember 2009 di Balige, Tobasa.

Keputusan memperpanjang masa pelaksanaan lomba diputuskan pertengahan Oktober lalu, setelah Dewan Juri di Medan yang diketuai Toga Nainggolan melaporkan bahwa naskah yang masuk hanya 17 karangan. Jumlah itu jelas terlalu sedikit,  karena hadiah yang disediakan panitia adalah untuk 20 pemenang. Selain itu daerah asal para peserta lomba juga belum mencakup Tapanuli Utara, Simalungun, Samosir, dan Tanah Karo.

“Sesuai dengan tujuan kita mengadakan lomba ini, yaitu mendorong tumbuhnya kepedulian para remaja dan pemuda terhadap krisis lingkungan di Danau Toba dan sekitarnya, maka kita putuskan memperpanjang pelaksanaan LKT TobaLover,”ujar Ketua Panitia Robert Manurung.

Diakuinya, rendahnya jumlah karya yang masuk adalah lantaran kurangnya promosi dari pihak panitia. “Kita memang mengalami kesulitan untuk mempromosikan lomba ini sampai tingkat sekolah. Problem utamanya adalah karena kita sendiri belum solid, dan sulit sekali mendapatkan relawan di daerah-daerah di seputar Danau Toba,”katanya.

TOBALOVER, sebuah komunitas berbasis jejaring sosial Facebook, akan menyelenggarakan Lomba Karya Tulis (LKT) bagi pelajar SLTP dan SLTA di tujuh kabupaten seputar Danau Toba. Lomba berhadiah total Rp 25.000.000 ini, bertujuan menanamkan sejak dini kepedulian terhadap pelestarian Danau Toba dan lingkungan sekitarnya.

Menurut Ketua Panitia LKT Tobalover, Robert Manurung, lomba bertema “Danau Toba Yang Kucinta” ini mencakup tujuh kabupaten yang bersinggungan langsung dengan Danau Toba, yaitu Simalungun, Tanah Karo, Tobasa, Tapanuli Utara, Samosir, Humbang Hasundutan, dan Dairi. Lomba ini berlangsung sejak 21 Agustus hingga 1 Oktober 2009. Pemenangnya akan diumumkan tanggal 22 Oktober, sedangkan penyerahan hadiah dilaksanakan pada perayaan Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2009.

”Kita menyadari, upaya penyelamatan Danau Toba tidak akan berhasil selama penduduk setempat hanya sebagai penonton atau pelengkap penderita seperti selama ini,”jelas Robert Manurung seraya menegaskan, ”Melalui penyelenggaraan lomba ini, kita ingin mendorong tumbuhnya kepedulian di kalangan remaja dan pemuda di tujuh kabupaten itu untuk melestarikan Danau Toba dan lingkungan sekitarnya.”

Ditegaskannya, melalui lomba ini TobaLover ingin mendorong upaya penyelamatan Danau Toba menjadi bersifat bottom up. “Jurus baru” ini diyakini lebih layak diandalkan dan diharapkan dibanding pendekatan top down, yang sifatnya elitis dan sarat KKN seperti dianut selama ini. “Kenapa sebelumnya tidak pernah diadakan lomba semacam ini ? Karena sumber dana organisasi-organisasi penyelamatan Danau Toba adalah pihak-pihak yang secara langsung maupun tidak langsung ikut merusak danau itu dan Baca entri selengkapnya »


Blog Stats

  • 654,145 hits

Arsip