batak itu keren

Posts Tagged ‘tapanuli

Dosa-dosa dan Pelanggaran HAM oleh PT TPL

I. Tindak Kekerasan, Penculikan dan Penangkapan

No. Tgl/Bln/Thn Peristiwa/Tindakan Tempat Pelaku Korban
1 20 Juli 1998

Pkl.21.30.Wib

Warga yang sudah 30 hari melakukan aksi penjagaan di Simpang Sirait Uruk terhadap truk yang masuk ke lokasi pabrik Indorayon, diserbu 800 ratus personil aparat keamanan yang terdiri dari gabungan pasukan polisi, brimob, kodim, dan Polisi Militer. Sirait Uruk Gabungan Polisi, Brimob, Kodim dan Polisi Militer Warga Sirait Uruk sekitarnya
Beberapa warga terluka oleh pentungan aparat, warga di dikejar-kejar sampai ke pintu rumah. Bola-bola lampu dan meteran listrik dipecahkan aparat.

Warga dikejar dan menyelamatkan diri ke sawah-sawah.

Warga Sirait Uruk sekitarnya
1 orang ditangkap, diseret, dipukuli dan dinjak-injak dan dibuang ke parit, ditemukan warga dalam keadaan koma. Kondisinya, mengalami luka robek yang cukup lebar di kepala, sekujur tubuh lebam-lebam akibat pukulan benda keras, beberapa jari dan tangan patah tulang akibat menangkis pentungan. Tumpal Simbolon
2 21 Juli 1998 -Aksi warga tetap berlangsung dan jumlah aparat semakin ditambah menjadi 1000 personil.

-Aparat memaksa rakyat untuk melayani permintaan mereka, meminta paksa selimut dan bantal untuk tidur.

-Diketahui belasan orang warga terluka, puluhan rumah warga rusak, beberapa warga dikabarkan hilang.

3 3 Sept 1998 Karena aksi-aksi warga yang dilakukan di desa Tambunan, Balige, 2 orang (pemuda) warga desa Tambunan ditangkap Desa Tambunan, Balige Brimob
4 4 Sept 1998 150 warga hadir melakukan aksi penghempangan jalan Rahman Sirait (30 thn), ditangkap. Warga melarang dan terjadi tarik menarik dengan kaum ibu. Aparat memukuli kaum ibu dengan pentungan. Aparat menembakkan gas air mata. Simpang Sirait Uruk Brimob Rahman Sirait ditangkap, dan puluhan kaum ibu cedera.
Akibat penangkapan, warga marah dan dalam waktu singkat 2000 warga hadir dari berbagai desa ke Porsea.

Terjadi bentrokan dan aparat menembakkan gas air mata.

Setelah warga pulang ke rumah masing-masing, aparat yang terdiri dari Brimob dan Tentara (Arhanud) dari Titi Kuning, Medan, melakukan pengrusakan, penjarahan dan menembaki rumah penduduk.

Beberapa rumah dijarah disertai pemukulan terhadap warga yang ditemui di rumah, tidak perduli anak-anak maupun yang sudah tua.

Sirait Uruk Brimob dan Tentara (Arhanud) 1. Musa Gurning: rumah dan perabotan, 4 unit mobil dirusak, 21 juta uang dirampok, 1 orang pembantu (Lasmaria Butar-butar) dianiaya dan mengalami luka di kepala.
– 10 orang lagi rumahnya rusak yakni rumah: Pendi Butar, Op.Linda, Maradat Situmorang, Turman Manurung, Sori Sirait, Br Tambun, Palar Situmorang, Wilfrid Nadeak, Op.Tagor Situmorang, Op.Ranap Sirait
5 4 Sept 1998 Aparat menganiaya dan menyiksa 2 orang warga, sehingga dirawat di Rumah Sakit Parparean Porsea. Uang korban juga dijarah dari dompet 300 ribu rupiah. Desa Lumban Datu Aparat Sitorus dan Manurung
Terjadi bentrok antara warga dan aparat, aparat menggunakan gas air mata dan penembakan.

-1 orang tertembak kakinya (Jhon Sirait)

-50 orang kaum ibu luka-luka dan lebam kena pentungan aparat.

-1 orang ibu tua (80 tahun) diculik saat bekerja di sawah.

-15 orang warga ditangkap dan dimasukkan ke truk dan dibawa paksa oleh aparat. Selanjutnya diketahui ditahan di Polres Tarutung.

-30 orang warga hilang

Sirait Uruk
  1. Warga yang tertembak: Jhon Sirait.
  2. Warga yang ditangkap:

-Ulong Sirait

-Maharris Sirait

-Lukman Butar-butar

-N.Relly Manurung

-Jamal Gurning

-Ronny Manurung

-Ramses Siahaan

-Parningotan Simangunsong

-Budi Sitorus

-Maju Simangunsong

-Op Hotman br Sitorus

-Haposan Sitorus

-Rahman Sirait

-Ucok Harahap

Aparat mendatangi rumah warga (warung) dan mengobrak-abriknya. Barang dagangannya (ber pak rokok) diambil aparat. Lumban Datu Aparat Lilis br Simbolon
Kepala desa mengalami penyiksaan hingga babak belur Desa Tangga Batu I Aparat Runding Sitorus
6 Sept 1998 Warga yang dibawa paksa ke Polres Tarutung mengalami penyiksaan berat, sehingga 7 orang dikirim ke RSU Dewi Maya, Medan Polres Tarutung -Kelly br Sibarani (20), dari desa Sirait Uruk

-Alamsyah Butar-butar (30), desa Lumban Kuala.

-Rauli br Manurung (40), desa Sirait Uruk

-Pangaloan Manurung (42), desa Lumban Kuala

-Edison Manurung (42), desa Lumban Kuala

-Sahata Manik (32) desa Sirait Uruk

-Sutan Butar-butar (52) desa Sirait Uruk

1 orang dilarikan ke Rumah Sakit Vita Insani Pematangsiantar, dipukul dengan popor senjata dan mengenai mata korban Polres Tarutung Jamaluddin Gurning
22 Nop 1998 17 orang pemudi diciduk aparat dari warung, setelah dipukuli diangkut paksa dan dinterogasi di kantor Polsek Porsea Kantor Polsek Porsea Polsek Porsea
Selanjutnya 14 orang dari mereka yang ditangkap dirawat di UGD RSU Porsea, karena pemukulan dan mengalami luka tembak, memar, lebam-lebam, luka robek dan patah tulang. -Henry Napitupulu (19), desa Parparean

-Beres Napitupulu (32), Parparean

-Farel Pardede (19), Parparean

-Marojahan Tanjung (18), Porsea

-Frengky Hutagaol (24), Porsea

-Luhut Simatupang (18), Porsea

-Anton saragih (17), Porsea

-Tumondang Simanjuntak (42), Silimbat

-Polaman Manurung (21), Porsea

-Binner Manurung (20), Porsea

-Jeffry Panjaitan (19), Porsea

-Amsen Manurung (19) Janji Matogu

-Parlindungan Manurung (30), Porsea

Ramli Marpaung (26), Porsea.

23 Nop 1998 Aksi warga sekitar 2000 orang dihadang aparat dengan melakukan pemukulan, penembakan dan gas air mata. Sirait Uruk Aparat
Siang harinya, beberapa warga dirawat di UGD RSU Porsea akibat luka tembak (peluru karet?) Sirait Uruk Aparat -Nelson Manurung (23), Sibuntuon

-Marolop 32), Sibuntuon

-Henry Sinaga (30), Sihubak-hubak

-Kasman Manurung (23), Lumban Datu

-Hotman Simanjuntak (35), Porsea

Aksi massa ke lokasi pabrik terjadi bentrok fisik dengan aparat. Porsea Aparat Ir Panuju Manurung (Jakarta), tewas dianiaya aparat dan karyawan PT.IIU
26 Nop 1998 Dilakukan aksi ke Tarutung menuntut pembebasan warga yang ditahan. Dalam aksi ini beberapa warga mengalami pemukulan dan luka tembak dan dirawat di Rumah Sakit Umum Tarutung dan RSU Porsea Tarutung Aparat -Ali Husin (58), Lbn Datu

-Kariot Sitorus (36) Porsea

-Jafar Manurung (16), Porsea

-Toba Butar-butar (48) Sigaol

-Edisman Manurung (16) Janji Matogu

-Surung Sihombing (17), Porsea

-Johny Manurung (45), Porsea

-Syahril Manurung (16), Sihubak-hubak

-R.Manurung (42), Porsea

-R.Manurung (42) Porsea

-Asben Sihotang (29), Porsea

-Raspen Haro (18), Mhs UNIKA Medan

-Togu Siregar (23), Mhs UNIKA Medan

-Irwanto Debataraja (23), Mahasiswa UNIKA Medan

-Paian Manurung (26), Jangga Lumban Julu

-Manahan Sitorus (52), Janji Matogu

3 21 Juni 2000 Pukul 01.30.Wib dini hari, aparat kepolisian menculik warga yang bertugas jaga malam. Sirait Uruk Polsek Porsea Rakyat Porsea
4 21 Juni 2000 Penculikan atas warga mengakibatkan aksi ribuan massa dan bentrok dengan polisi, dan menewaskan siswa  STM warga desa Patane karena ditembak Polisi. Sirait Uruk, Porsea Polisi Rakyat Porsea, dan Hermanto Sitorus tewas tertembak.
5 Juli 2000 Penduduk desa Janji Matogu mengungsi karena penangkapan sewenang-wenang. Salah seorang warga ditangkap dan dijebloskan ke penjara. Janji Matogu Polisi Alfared Hasibuan
21 Nov 2002 -Aksi warga di kantor Camat Porsea, ketika janji-janji tidak ditepati warga marah dan terjadi kerusuhan. Warga dipukuli dengan pentungan, diseret dan ditangkap serta ditahan di Polres Tarutung (18 orang).

-Intimidasi terhadap warga oleh aparat tetap berlangsung, 2 orang warga dipukuli dan ditangkap tetapi kemudian dilepaskan (Untung Sianturi dan Ferdinan Situmorang)

– 2 orang yang ditahan di Polres Tarutung dibebaskan (Jinter Silaen dan Marlin Marpaung)

Porsea Polisi, Tentara  dan Brimob -Pdt.Miduk Sirait

-Jinter Silaen (33), Lbn Lobu

-Arta Manurung (46) Lbn Amborgang

-Gopas Tambunan (58) Silamosik

-Benget Manurung (47) Sirait Uruk

-Parulian Ambarita (60) Lbn Ambarita

-Fransisco Sitorus (17) Silamosik

-Carles Sirait (27) Lumban Mual

-Manombang Dolok Saribu (48) Nagatimbul

-Rio Dolok Saribu (19) Lumban Dolok

-Madon Sitorus (27) Rahut Bosi

-Pdt Sarma Siregar (31) Nagatimbul

-Pitta br Sirait (32) Lumban Butar

-Marlin Marpaung (42) Silamosik

-Tagor Butar-butar (58) Sigaol

-Mangara Sirait (68) Sirait Uruk

-Musa Gurning (76) Sirait Uruk

-Krisman Sitorus (65) Pasar Porsea

29 April 2003 Warga yang melakukan aksi dipukul dengan pentungan, mengalami luka tembak, memar, terkilir, patah tulang. Sirait Uruk Polisi dan Brimob -Op Risma br Manurung (76),Patane I

-Op Saor br Sitorus (51),Silamosik I

-N Risma br Butar-butar (50),Patane II; N Carles br Sirait (46),Patane I; Op firman br Butar-butar (65),Patane II; Taruli br Sitorus (42), Sibadihon; Op Rosida br Sirait (60), Rianiate; N Togi br Sirait (45),Janji Matogu; Roida br Nainggolan (41),Patane II; N Rinta br Sihotang (39),Patane III; Agus Togang Sitorus (30), Lumban Padang; Jaiman Hutauruk (32),Jangga Toruan; Darwin Sitorus (16), Sibaruang; Op Bakti br Sitompul (59), Sibadihon; Pastor Ivo Sinaga, pastoran Balige

Baca entri selengkapnya »

“Pada awalnya aku suka bilang kalo aku dibilang orang Batak, kemana-mana aku pigi pasti aku perkenalkan diri sebagai orang Batak, tapi setelah aku melihat orang Toba memiliki sifat suka menguasai, aku jadi gak mau lagi bilang kalo aku orang Batak, ini juga karena waktu aku sama ketua adat, aku kan banyak kawan sama orang itu karena aku pemain Gordang, jadi dibilang mereka mulai saat ini jangan mau lagi bilang kalo aku orang Batak.”

Oleh : Ibnu Avena Matondang

DARI keterangan informan tersebut dapat dikatakan bahwa pada kenyataannya memang ada sebahagian kalangan yang mencoba untuk menutupi kebenaran yang ada mengenai Mandailing tersebut maupun “Mandailing = Batak”.

Keterangan-keterangan lainnya yang didapat dari informan generasi muda mengatakan bahwa mereka adalah orang Batak walaupun sesungguhnya mereka adalah orang Mandailing karena mereka lahir dan besar di daerah Mandailing, seperti : Panyabungan, Kotanopan. Baca entri selengkapnya »

Karena itulah saya begitu tersinggung dan kecewa pada sejumlah pendapat miring yang disampaikan di media massa, milis, blog, FB, menyikapi kematian Azis Angkat yang amat disesalkan itu. Saya menilai, pendapat mereka lebih karena kecurigaan dan kebencian terhadap Batak (Toba), bukan lagi karena keprihatinan atas persoalan Protap yang sudah dilumuri sedemikian banyak kepentingan dan dibumbui begitu banyak sentimen…..

Oleh : Suhunan Situmorang

GARA-GARA Azis Angkat tewas akibat ulah ratusan demonstran penuntut Protap yang beringas itu, orang Batak (khususnya Toba), seperti sah ditelanjangi, dikecam, dimaki. Bahkan, yang tak etisnya, para pengecam itu banyak dari kalangan non-Batak. Mereka seperti tak risih mengoreksi yang bukan etnisnya dan seakan memiliki kesempatan–yang sudah lama dipendam–untuk menghujat manusia Batak (Toba). Dan parahnya lagi, semua itu hanya berdasarkan pandangan, penilaian, yang muncul dari endapan stereotip dan hasil generalisasi yang sempit, Baca entri selengkapnya »

“…Orang Batak memang pintar menyesuaikan diri, pintar mengambil hati. dan pintar membunglon. Itu ciri-ciri penakut,”katanya, lalu menikam dengan pernyataan lebih menyakitkan,”Otak kalian mungkin jauh lebih cerdas dibanding suku-suku lain di Indonesia, tapi hati kalian lemah, dan pendirian kalian gampang berubah-ubah. Batak itu oportunis tulen.”

Oleh : Robert Manurung

Keras, kasar, tanpa kompromi; begitulah stereotip orang Batak di mata etnis lain di Indonesia. Selain menimbulkan citra yang sangat negatif, stereotip tersebut juga mencuatkan kesan : orang Batak sangat pemberani, bahkan garang. Namun, penilaian itu ditertawakan oleh seorang sahabatku asal Sulawesi, puluhan tahun silam. Dia bilang : Orang Batak penakut! . Baca entri selengkapnya »

Namun dalam disertasi tersebut Uli selalu menyebut semuanya (Mandailing, Angkola, Toba, Karo, Pakpak dan Dairi) dengan nama Batak — misalnya penyebutan orang di Tanah Mandailing dengan kata “Mandailingbataksch” (Batak Mandailing). Dan, dapat disimpulkan kalau semua daerah itu memiliki akar budaya yang hampir sama, sehingga mempengaruhi aksara Batak yang memiliki banyak kesamaan satu sama lain.

Oleh : Ucok Lubis (Jerman)**

TOPIK seperti ini menarik sekali untuk dibahas, mengingat sebagian orang dari Mandailing masih mempertanyakan identitas kesukuannya. Baca entri selengkapnya »

AKU suka tampilanku yang sekarang. Terasa gres, rada feminim, gaul, dan ceria. Itu menurut pendapatku sendiri. Perubahan ini terjadi dengan cara yang asyik, yaitu, aku ganti baju di antara dua boru Batak yang keren. Bravo boru Batak, dan terpujilah kalian di antara semua bangsa… Baca entri selengkapnya »

Ketika rombongan Lemhanas berkunjung ke PT TPL, juru bicara perusahaan ini dengan bangga menceritakan hubungan yang sekarang sudah harmonis dengan penduduk Tapanuli. Lalu dengan entengnya mereka cuci tangan, lewat pernyataan yang menghapus fakta sejarah bahwa PT TPL telah menimbulkan pencemaran berat di Tapanuli sejak tahun 90-an, mendapat perlawanan dari penduduk di sekitar Porsea, kemudian dipatahkan dengan aksi represif aparat kepolisian dan militer. Baca entri selengkapnya »


Blog Stats

  • 644,478 hits

Arsip